love

love

Haryanie & Bazli

Daisypath Anniversary tickers

6 Julai 2015

untuk KAMU

Assalammualaikum

Lima tahun lepas, aku pandang kau sebagai seorang lelaki yang sempurna. Masa itu, aku lihat kau sebagai bakal imam aku dan anak-anak aku. Aku angkat kau setinggi-tingginya sehingga aku memilih kau menggantikan tempat ayah aku. Aku tutup kuasa memilih aku ketika itu dan aku tetapkan hati aku hanya untuk kau.

Aku bukan seorang perempuan yang sering kedapur. Aku juga tidak pernah mengandung. Aku pun tidak pernah berpisah dengan kedua ibubapa aku. Dulu aku lebih rela memilih makan diluar dari aku masak dirumah. Jika teringin makan masakan mak, aku balik saja ke rumah keluarga aku.  Dulu aku lebih seronok buka blog gosip artis dari aku google resepi-resepi baru. Tapi semuanya berubah dari hari pertama aku sah menjadi isteri kau. Aku belajar dan terus belajar untuk menjadi seorang tukang masak yang handal untuk kau. Biar kau selesa makan dirumah, rasa air tangan aku sendiri untuk kenyangkan perut kau. Aku menjadi seorang pembantu rumah yang sangat rajin, biar kau balik kerumah, istana sewaan kita itu bersih dan cantik sentiasa. Aku basuh, sidai, lipat kain baju kau seolah-olah aku adalah seorang pekerja dobi yang sangat rajin. Semua itu aku lakukan dengan ikhlas, tanpa meminta balasan apa-apa. Cukuplah sekadar aku nampak kau makan masakan aku dengan penuh berselera. Cukuplah aku lihat kau selesa berada dirumah dengan suasana yang bersih. Cukuplah aku tengok kau dalam keadaan bersih teurus terjaga dalam pemakaian kau.

 Selepas sebulan setengah aku menjadi isteri kau, aku keguguran dengan usia kandungan baru 2 minggu. Masa tu aku tak tahu pun aku mengandung. Dan aku keguguran tanpa kau disebelah aku. Aku tak tahu kau ingat ke tidak lagi kisah itu, tapi bagi aku, semua yang berlaku seperti memori yang telah disimpan rapi. Aku turun darah ketika kau sedang berjuang dengan sukan kau dan dikampung kau sedang sibuk siapkan majlis bertandang kita. Kau tahu apa yang aku rasa masa tu? Aku sangat kecewa. Kau pernah dengar, perempuan yang keguguran memandu kereta sendiri ke klinik untuk dapatkan rawatan? Kau pernah nampak, perempuan yang baru seminggu lepas gugur boleh memandu kereta jauh-jauh? Tapi aku mampu lakukannya. Aku lakukannya sebab kau.

Sepanjang tempoh masa aku jadi isteri kau, pernah tak aku mengeluh kerana kau tidak membelikan aku emas berlian? Pernah tak kau terima permintaan aku yang mahukan baju cantik? Pernah tak kau terima pujukan aku supaya kau bawa aku bercuti kesana-sini? Kau berkahwin dengan seorang perempuan yang bernaluri. Yang ada kehendak tersendiri. Seperti aku juga. Tipulah aku katakan, aku tidak tertarik dengan rekaan baru di Poh Kong. Tipulah aku katakan aku tak teringin nak membeli baju cantik. Tipulah aku katakan aku tak teringin nak pergi bercuti kesana-sini bersama kau. Tapi aku sedar, aku bukan berkahwin dengan lelaki yang kaya. Aku berkahwin bukan dengan lelaki yang boleh beri apa yang aku mahu. Sebab aku tahu kau macam mana sebelum aku berkahwin dengan kau. Dan sebab itulah aku tahan kehendak aku, dan aku pujuk hati aku bila aku suka pada sesuatu, tapi aku tak dapat. Aku cuba sedayanya untuk tidak mendesak kau untuk menyediakan aku segala-galanya.

Selepas setahun usia perkahwinan kita, dan aku masih gagal mengandung, kau tahu apa perasaan aku? Kau faham apa perasaan seorang perempuan yang masih tidak mengandung zuriat suaminya sendiri? Walaupun setiap kali aku luahkan rasa sedih aku, kau seperti acuh tak acuh. Bukan itu yang aku mahukan. Pujuklah hati aku dengan kuasa kau. Tenangkanlah hati aku dengan kasih sayang kau. Dengan kesedaran sendiri, aku berusaha dengan cara aku. Dan alhamdulillah, Allah turunkan rezeki amanah yang satu ini pada aku. Allah izinkan rahim aku untuk mengandungkan zuriat kau. Aku redha, sebab aku tahu aku bukanlah berkahwin dengan seorang lelaki yang romantik.

Dalam tempoh masa awal kehamilan, aku mabuk teruk. Lumrah orang mengandung. Dan bahagian aku sangat susah dan sangat sakit diawal kehamilan. Kau pernah dengar aku merungut semasa aku mengandungkan zuriat kau? Kau pernah dengar aku mengeluh dengan kesakitan yang aku tanggung selama 9 bulan? Kau pernah nampak aku menangis semasa membawa perut yang sangat berat kesana-sini? Pernah tidur malam kau tak lena dengan ketidakselesaan aku sepanjang tempoh mengandung? Kau tahu kenapa aku tak pernah mengeluh, aku tak pernah kesal dengan kesakitan itu semua, sebab aku mengandungkan anak dari lelaki yang aku sayang. Aku mengandungkan anak dari lelaki yang aku cinta. Aku kuat kerana cinta aku pada kau. Aku kuat kerana sayang aku pada kau.

Saat aku sakit sedang mula bertarung nyawa mahu melahirkan zuriat kau, aku seorang diri. Tiada tangan kau genggam tangan aku salurkan kekuatan. Tiada suara kasar kau untuk menenangkan jiwa aku. Tiada wajah kau didepan mata aku, untuk aku berasa kuat. Saat aku bergelumang dengan rasa sakit itu, sebenarnya aku gembira. Gembira kerana aku dah nak keluarkan zuriat kau. Gembira kerana generasi kau sudah ada. Aku tak kisah dimana saja kau berada, walau tiada didepan mata ketika itu, tak sama seperti suami-suami lain, kerana aku tahu, kau sentiasa dihati aku. Sakit itu kau tak nampak. Sakit itu aku tanggung seorang diri tanpa berkongsi dengan kau.

Kau pernah merasa berjaga malam setiap malam sebab zuriat kau nak susu? Kau pernah tak cukup tidur sebab nak tukar lampin anak? Kau pernah masak lauk pantang untuk aku makan? Kau pernah angkat air panas untuk aku mandi? Kau pernah mandikan zuriatkan kau ketika dia dalam pantang? Aku tak nak ganggu tidur kau kerana semuanya aku lakukan sendiri. Aku bangun hampir 2 jam sekali mahu susukan zuriat kau. Aku bangun tanpa kejutkan kau. Sedang aku tersengguk2 menahan mengantuk masa susukan zuriat kau, kau disebelah lena berdengkur. Letih bekerja mencari rezeki untuk keluarga. Aku bersengkang mata bangun setiap malam tukarkan lampin zuriat kau kerana kau penat berulang dari tempat kerja ke rumah mak aku. Aku tak terasa hati bila kau kata kau tak pandai masak lauk orang pantang, sedangkan dalam masa yang sama aku kasihan melihat ayah aku bertungkus lumus memasak didapur. Aku tidak memaksa kau untuk memandikan zuriat kau. Aku terima alasan kau yang takut nak pegang tubuh kecil zuriat kau sendiri. Ayah aku jugak berjaga seawal pagi, jemur zuriat kau di bawah mentari pagi. Aku tak fikir apa pun. Sebabnya aku sedang gembira. Gembira kerana orang yang aku sayang dan cinta telah bergelar seorang ayah. Aku bangga dapat menyusukan zuriat kau dari susu aku sendiri. Kau tahu tak betapa peritnya bila aku sakit bengkak susu? Kau tahu tak betapa susahnya aku nak buat stock susu untuk zuriat kau? Kau tahu tak betapa letihnya badan aku bila setiap 3 jam sekali aku akan bangun untuk pam susu. Kau tahu tak betapa sakitnya ketika sesi pam berlangsung kerana gunakan pam yang murah. Dan yang paling penting kau tahu tak apa yang aku rasa bila aku tak dapat sokongan dari suami aku sendiri untuk aku terus tabah dan kuat untuk susukan zuriat kau. Masa tu, aku tak fikir apa pun. Janji zuriat kau kenyang dengan susu aku. Zuriat kau membesar dengan sihat.

Kau tahu tak apa yang aku rasa bila orang mempersoalkan kenapa begitu, kenapa begini mata zuriat kau? Ya, kata kau biarlah. Buat apa nak ingat-ingat apa orang kata, tapi sememangnya perasaan aku tak kan sama dengan perasaan kau. Kau tahu tak apa yang aku rasa bila aku teman zuriat kau dalam bilik pembedahan untuk pertama kali. Kau tahu tak apa yang aku rasa bila melihat keadaan zuriat kau dibedah matanya selama lima kali? Kau tahu tak apa yang aku rasa bila setiap kali aku sapu ubat di luka kesan jahitan zuriat kau? Aku rasa sangat bersalah. Aku sedih. Sedih kerana aku gagal melahirkan zuriat yang sempurna untuk kau. Aku sedih kerana zuriat kau macam tu. Aku lakukan segalanya dengan ikhlas. Kerana zuriat itu lahir dari kasih sayang dan cinta aku pada kau. Aku pekakkan telinga dengan apa yang orang cakap. Aku korban segalanya demi melihat zuriat kau membesar dengan sihat.

Kau tahu tak aku berfikir panjang sebelum membuat keputusan untuk cuti panjang menjaga zuriat kau selepas 5 kali pembedahan. Kau tahu tak aku tak tidur malam dengan lena bila zuriat kau tak selesa dengan jahitan dimukanya. Kau tahu tak setiap hari aku google resepi makanan yang berkhasiat untuk diberi pada zuriat kau. Kau tahu tak aku habiskan banyak duit untuk beli ubat sampingan dengan harapan dia cepat sembuh. Kau tahu tak, aku pergi kemana saja bila orang katakan disana ada tempat berubat yang elok. Kalau kau tak nampak, aku tak rasa apa. Sebabnya aku lakukan semua itu kerana zuriat itu datangnya dari lelaki yang aku sayang. Dari lelaki yang aku cinta. Dan zuriat itu sebahagian dari nyawa aku.

Kau tahu tak apa yang aku rasa, bila aku pergi ke klinik seorang diri dari aku mengandungkan zuriat kau, sehinggalah sekarang. Kau tahu tak apa yang aku rasa bila melihat suami isteri disana setia teman isteri yang sarat mengandung. Kau tahu tak apa yang aku rasa bila melihat suami bersama-sama isteri melayan kerenah anak masing-masing diklinik. Aku tak pernah persoalkan dimana kau, kerana aku tahu, kau sibuk bekerja mencari rezeki untuk keluarga kau. Sebab itu aku tak pernah merungut walaupun pada ketika itu, hati aku sangat terguris.

Aku tak tahu apa yang kau rasa bila lihat isteri kawan-kawan kau berpakaian cantik, sedangkan isteri kau tidak. Aku tak tahu apa yang kau rasa bila kau lihat kawan-kawan kau bawa keluarga mereka bercuti kesana-sini. Aku tak tahu apa yang kau rasa bila kau lihat isteri kau hanya mampu melihat isteri kawan-kawan kau bertudung cantik berseri-seri. Aku perempuan biasa. Sesekali terdetik dihati betapa teringinnya aku. Aku bukan minta yang berjenama mahal beribu ringgit, kalau kau belikan di pasar malam sekali pon, aku sangat bangga. Bangga sebab lelaki yang aku cinta belikan aku hadiah. Aku bukan minta kau bawa aku dan zuriat kau bercuti ketempat yang jauh-jauh, kalau kau bawa kami ke taman permainan depan rumah naik motor pon sudah cukup memadai. Itu pun aku sudah bahagia. Dan aku pasti, zuriat kau juga turut gembira.

Disaat kau terjatuh, aku sebagai seorang isteri sentiasa berada disisi kau. Sama-sama tak makan. Sama-sama makan mee segera. Sama-sama minum air kosong. Sama-sama berlapar. Aku tak pernah tinggalkan kau seorang diri. Walaupun aku tidak dapat membantu kau dari segi kewangan, tapi aku sentiasa berada dibelakang kau memberi kau semangat. Aku tak pernah tinggalkan kau seorang diri. Aku tak pernah meminta-minta pada keluarga untuk membantu. Aku lakukan semuanya demi lelaki yang aku cinta. Aku tak mahu kau terus terduduk. Aku berharap, keberadaan aku disebelah kau membuatkan kau kuat menempuh dugaan.

Langit tak selalu cerah. Mungkin kau terlalu terasa hati dengan kata-kata nasihat orang tua aku. Mungkin juga ego kau terlalu tinggi ketika itu sampailah sekarang. Mungkin kalau aku berada ditempat kau, aku akan buat perkara yang sama. Membenci sehingga dia pergi selamanya. Kau tahu tak apa yang aku rasa bila setiap kali dia bertanya tentang kau. Kau tahu tak aku terus dan terus menipu orang tua aku yang mengatakan kau sibuk bekerja. Sedangkan aku tahu kau buat apa. Kau pernah rasa kehilangan? Aku kira kau pernah rasakannya. Dari cerita kau, aku dapat rasa peritnya keluarga kau ketika mak kau sakit buatan orang. Kau adik beradik dijaga oleh mak cik kau. Yang membezakan hanyalah, usia mak kau masih panjang dan dia boleh melihat anak-anak dia dan cucu dia.

Aku sakit melihat mak aku sakit. Aku sedih melihat mak aku sedih. Tapi aku bertambah-tambah sedih bila lelaki yang aku sayang dan cinta tidak pernah mencuba menjernihkan keadaan. Aku terlalu kecewa ketika kau melihat dari jauh saja betapa payahnya aku berulang menjaga mak aku. Aku terlalu hampa bila melihat lelaki yang aku cinta tak berusaha langsung untuk membantu aku ketika itu. Kau tahu tak, betapa penatnya aku berulang ke hospital. Menguruskan mak aku yang dah mula tenat. Tak boleh berjalan. Luka dah makin mendalam. Kalau kau terlalu membenci atau kau terlalu sayang untuk turunkan ego kau didepan mak aku, kau boleh telefon aku bertanya khabar mak aku. Kau bukan tak tahu, betapa gigihnya aku menguruskan mak aku, bertambah dengan zuriat kau. Tapi ketika itu, aku tak tahu, aku dapat kudrat dari mana sehingga aku sekuat itu, ketika itu.

Aku mahu lelaki yang aku cinta sentiasa berada disisi aku. Mudah untuk aku luahkan apa yang terbuku dihati. Aku mahu kau sentiasa memberi aku semangat, sama seperti aku memberi kau semangat ketika kau jatuh dahulu. Aku tak tahu, mana tempat aku nak luahkan. Melihat keadaan mak aku sendiri macam tu. Sehingga ke nafasnya yang terakhir, kau tatap wajahnya bila tubuhnya dah kaku. Aku nampak kau menangis, tapi aku tak tahu kau menangis sebab kau sedih atau kau gembira dengan pemergiannya.

Memang aku bersalah tinggalkan kau. Aku terlalu mendahulukan mak aku daripada kau. Aku terlalu menjaga mak aku daripada aku menjaga makan minum kau. Aku terlalu menjaga hati perasaan mak aku dari aku menjaga hati perasaan kau. Tapi dia mak aku. Dia yang mengandung dan melahirkan aku. Tanpa dia, aku tidak berkahwin dengan kau. Tanpa dia, aku tidak akan lahirkan zuriat kau. Pada masa itu, aku harap kau faham keadaan aku yang baru kehilangan mak. Kau tahu macam mana rapatnya aku dengan mak aku.

Kalau bukan dengan dia, dengan siapa lagi aku mahu kongsi cerita aku. Kalau bukan dengan dia, dengan siapa lagi aku mahu menangis. Kalau bukan dengan dia, dengan siapa lagi aku mencurah rasa. Kalau bukan dengan dia, dengan siapa lagi aku boleh meminta nasihat. Sumpah.. walaupun aku bercerita kisah aku berselisih faham dengan kau, dia tak pernah menyalahkan kau. Dia hanya mendiamkan diri paling tidak pun akan cakap sabarlah. Asam garam rumah tangga. Tidak pernah dia memberi aku kata putus dalam masalah aku. Aku sedih, bila aku cakap aku mahu balik, dan kau akan ikut sekali, dia akan masak lauk kegemaran kau. Walaupun dia penat dan sakit, dia tetap gagah untuk menyediakan makanan kegemaran menantu dia. Aku menangis, bila dia bancuhkan air untuk kau, tapi kau tidak menjamah sedikit pun. Hati aku terguris, bila kau berebut nak balik ke rumah sendiri, sedangkan kau nampak dia tidak sihat.

Kau tahu adik beradik aku tak ramai. Sudahlah tak ramai, semuanya perempuan. Kau tahu keadaan kakak-kakak aku bagaimana. Dan kau menantu yang paling dekat, dan aku anak yang paling dekat, sememangnya aku dengan ikhlasnya mengambil alih tugas anak sulung. Memang akulah yang akan sampai dulu bila mak ayah aku tak sihat. Memang akulah yang akan sampai dulu bila keluarga aku sakit. Dan kau menantu yang paling dekat, dan ayah aku mengharapkan kau dapat membantu dia menguruskan mak aku ketika itu. Ayah aku perlukan seseorang untuk dia kongsi apa yang dia rasa. Ya, memang anak-anak dia ada, tapi perasaan lelaki memang tak akan sama dengan perasaan perempuan. Sememangnya kau perlu faham dan kau perlu tahu ketika itu.

Ya... perkara sudah lepas, tak perlu diingat-ingatkan lagi. Masakan boleh aku lupakan, sebab dia mak aku. Masakan aku boleh lupakan, sedangkan kesukaran itu aku yang lalui. Kalau luka lain, boleh aku ubatinya lagi. Tapi jika luka yang ini, memang sukar aku ubati. Kerana sikap kau inilah, hati aku semakin hari semakin jauh. Kerana sikap kau inilah, cinta aku semakin hari semakin pudar. Kerana sikap kau inilah, sayang aku semakin hari semakin layu. Jangan kau tanya kenapa, sebab jawapannya ada pada kau.

Berulang kali aku katakan, aku bukan perempuan dan isteri yang sempurna. Tapi kau boleh nampak macam mana berusahanya aku untuk jadi yang terbaik dimata kau. Betapa gigihnya aku untuk jadi ibu yang terbaik untuk zuriat kau. Sampaikan sesekali aku berasa, aku ini seorang isteri atau seorang pembantu rumah. Kau tahu tak apa yang aku rasa, bila ada orang lain bertanya kepada kau kenapa kau nampak kurus, dan kau katakan aku tak mahu masak?? Kau lupa bagaimana gigihnya aku masak untuk kau dan zuriat kau sampaikan tangan aku dijangkiti kuman, luka berdarah sampaikan ketika masak aku pakai sarung tangan. Aku menguruskan kehidupan kau dan zuriat kau sehinggakan aku keguguran. Aku terluka lagi.

Kau faham tak apa tu fibriod? Kau tahu tak kenapa wanita ada fibriod? Kau tahu tak aku menganggung sakit kerana fibriod itu. Aku kira kau tak faham situasi aku. Sebab kau tak pernah temani aku mendengar penerangan doktor tentang tahap fibriod aku. Sebab kau tak pernah ambil tahu kenapa aku sakit sehingga aku berlaku pendarahan. Kalau kau faham, kalau kau rasa apa yang aku alami, kau takkan sanggup bercakap selama empat tahun aku tanggung sakit ini, hanyalah satu alasan. Alasan?? Secara sedar atau tidak, kau telah banyak mengguris hati perasaan aku.

Mungkin setakat ini perjalanan bersama kita. Mungkin selepas ini kita boleh menjadi kawan baik. Tapi aku sangat terkejut, kau jadikan zuriatkau sebagai taruhan. Kau boleh menamatkan kisah kita ini dengan harapan zuriat kau aku serahkan pada kau. Kau tahu apa perasaan aku? Makin bertambah-tambah kecewa aku. Walaupun mulut aku mengatakan aku rela serahkan dia pada kau, tapi hati aku tidak merelakan. Aku hidup dengan dia lebih lama. Masa aku lebih banyak dengan dia. Airmata aku lebih banyak untuk dia. Aku rasa pengorbanan aku lebih banyak untuk dia. Sebelum aku serahkan dia bulat-bulat dia pada kau, aku akan berjuang sehabis-habisnya walaupun memaksa aku berhutang dan bergadai. Tapi sememangnya dia memang mahu mengikut kau, aku rela..

Aku kira, sudah sampai masanya kau jalankan tanggungjawab kau pada dia. Aku kira, habislah tanggungjawab aku pada dia. Aku sudah bersakit mengandung dan melahirkan dia. Dia sudah pernah  kenyang minum susu dari tubuh aku. Dia pernah rasa dibawah jagaan aku. Dia pernah nampak aku menangis kerana dia. Dia juga boleh merasai betapa perihnya aku berkorban untuk dia.

...................................................................................................................................................................

#kauterasa?
#kisahbenar
#ainangisbacaciteni
#setepeksetepekkenekatmukasendiri

Tiada ulasan:

GEROBOK CANTIK

kadang-kadang kita memerlukan pengalaman orang lain untuk membantu kita mencorak perjalanan kehidupan kita.

ANDA TETAMU YANG KE BERAPA?